Monday, November 20, 2006

Monev 2006-Banda Aceh [2]

Gw ke Aceh lagi ni, pas bulan puasa dari tanggal 25-29 September 2006. Ke Aceh soalnya mau ngadain FGD dan monev, eh perihal kerjaan ga usah dibahas kali ya, bikin gw ilfil, he3. Ada beberapa cerita yag dapat gw simpulkan selama gw disana, diantaranya :

Males pisan ketika perjalanan dinas kita lagi puasa, soalnya pas sahur harus beli makanan di luar. Makanan Aceh itu mirip kaya makanan Padang, pedes melulu, ukuran nasinya banyak banget. Selama di sana menu sahur gw antara lain ikan pedas, gulai ayam, sayur nangka, daun singkong rebus, hiks... pedas-pedas karena di nasinya itu dah ke campur ma kuah pedasnya . Kl pas buka puasa, di Aceh itu jarang ada kolak, hi3

Adzan di Aceh lebih lambat kurang lebih 1 jam dibandingkan Jakarta. Pas tanggal 25 September itu, gw saur di Jakarta jam setengah 4, buka puasa jam 7 malem... hua...waktu berjalan begitu lambat... . Sholat taraweh di mesjid sebanyak 23 rakaat semua. Pas taraweh hampir semua toko2 pada tutup, dan buka lagi abis sholat tarawihnya selesai. Ada juga yang buka (pintunya ditutup setengah), yaitu di t4 ngopi di ulee kareng, ketauan deh yang di dalemnya itu pada ga taraweh, he3 termasuk gw ni salah satunya. Minuman yang terkenal di sana namanya sanger dingin (kaya kopi susu, gosip yang beredar pake ganja tuh, makanya banyak yang ketagihan, padahal mah sebenernya karena enak, he3), kue jala isi duren, ama roti srikaya.

Untung banget pas puasa itu cuaca di Aceh ujan melulu, kl pas lagi panas2 nya bisa dehidrasi, he3. Bulan puasa kantor2 Pemda itu juga pada suka pulang cepet. Senin-Kamis pulang jam 3 sore dan Jumat pulang sebelum Sholat Jumat... Toko souvenir Aceh selalu menarik untuk dikunjungi, yang lucu-lucu tuh tas Aceh, peci, dompet, dll. Kl makanan buat oleh2, biasanya kue bakpia Sabang ama ayam tangkap, nyam

Ada peristiwa lucu ketika gw di Aceh yang berkaitan dengan dongkrak, begini ceritanya ...

Abis FGD, bos besar nginep di Aceh, denger2 sih beliau mau jalan-jalan. Di mess kantor (sebenernya bukan mess sih, tp kaya rumah yang dah disewa ma kantor dari tahun lalu, hotel di Aceh kan mahal pisan, untung ada mess) ada 8 orang yaitu gw, Mba Lina, Mba Ade, Roudo, Pak Iyan, Bang Khairul, Bang Khaidir dan Bos Besar. Bos besar ngajakin buka puasa bareng ama semuanya total ada 8 orang (ngajakin = ditraktir kan, he3), ga mungkin kan nolak, padahal mah sebenernya ada rencana juga buka puasa bareng ma Wendy, Pian dan Aan, terpaksa deh diundur acara ma mereka ber3 sekitar jam 8 an.

Bos besar nraktir makan di restoran apa ya, lupa euy, pokonya mah menu andalannya ayam tangkap dan sate daging, gila enak pisan, he3... kenyang banget, makasih ya pak. Abis makan bos besar mau tarawih di Baiturahman, ketauan deh yang alim...yang tarawih cuman 3 orang, sisanya pada beli oleh2, dan gw sendiri malahan ketemuan ma Wendy, Pian dan Aan di mess. Pian dan Aan nyampe duluan di mess baru si Wendy, ternyata acara makan2 itu batal karena si Pian ditunggu nyokapnya, diminta anterin ke RS. Rencana makan ber4 batal, tapi gw dan Wendy tetep mau jalan2 berdua, jadilah kami di drop di t4 makan, tp ternyata tutup soalnya masi waktu tarawih. Jadilah gw dan Wendy dianterian Pian dan Aan balik lagi ke ulee kareng, mau minum sanger aj sambil ngobrol.

Tiba2 mobil si Pian menepi... bannya kempes yang di kiri depan, dan kita terdampar di pinggir jalan yang gelap, tepatnya di depan kantor Gubernur Provinsi NAD. Dongkrak di mobil Pian ga ada, padahal ban cadangannya ada. Duh ga enak banget ma si Pian, dia kan ditungguin di rumah, ada yang mau ke RS (Maap ya Pian, jadi ngerepotin gitu). Wendy nyoba nelp temennya, gw juga nelp orang kantor si Bang Khairul. Beberapa menit kemudian si Bang khairul dateng bawa dongkrak, tp pengungkit yang panjangnya yang buat nuter dongkrak ga ada!! Jadilah si Aan dan Pian pake cara manual. Dengan keringat bercucuran mereka ganti ban, sedangkan gw dan Wendy berdiri sambil menemani dan nyenterin pake hape. Bo, bt banget dah masa kita bedua ada yang ngelemparin petasan. Di seberang mobil Pian itu emang ada segerombolan abg naik motor lagi pada ngumpul, pada bawa petasan, hiks...

Pas bannya udah terpasang , eh temennya Wendy dateng bawa pengungkitnya, hi3 telat... Oia ternyata si Nyokapnya Pian dah ke RS duluan, jadi si Pian dan Aan nyusul ke sana. Gw dan Wendy jadinya nebeng temen Wendy dan jadi ngopi di ule kareeng dan itu dah jam 10 malem... untung ulee kareeng ama mess deket banget, jadi gw ga khawatir2 amat. Tp yang mengkhawatirkan di ule kareeng yaitu hampir 95 % isinya laki2 dan semuanya ngerokok di sana. Ya ampun deh, gw dah pengen pulang aj, begitu masuk cewenya ga ada, tp kan ga enak ma temennya Wendy, jadinya ngobrol rame2, ga jadi ngerumpi bedua aj ma Wendy. Ditraktir sanger dingin, slurp... enak loh... Pulang dari ulee kareeng, rambut dan kerudung gw bau rokok, gw benci rokok !!!

Aceh... selalu bikin gw pengen kesana lagi, soalnya ge belum ke t4 wisata dan bersejarah disana, foto2 juga dikit... hiks... Masalahnya dana ke Aceh lagi kayanya dah ga ada. Yowislah mungkin di lain kesempatan atau di lain proyek gw kesana lagi.

No comments: